FAKTA, FUNGSI DAN PENYAKIT PADA SISTEM PEREDARAN DARAH ~ Batu Landak

Sistem Peredaran Darah
Mahessa Update | Sistem Peredaran Darah atau Sistem Sirkulasi adalah jaringan organ dan pembuluh yang luas yang bertanggung jawab untuk aliran darah, nutrisi, hormon, oksigen dan gas lainnya ke dan dari sel. Tanpa sistem peredaran darah, tubuh tidak akan mampu melawan penyakit atau menjaga kestabilan dalam tubuh seperti suhu dan pH yang tepat yang dikenal sebagai homeostasis.

Deskripsi Sistem Peredaran Darah

Sementara banyak orang melihat Sistem Peredaran Darah yang juga dikenal sebagai Sistem Kardiovaskular sebagai jalan untuk darah, Menurut US National Library of Medicine (NLM), Ia terdiri dari tiga sistem independen yang bekerja bersama jantung (kardiovaskular), paru-paru (paru) dan pembuluh arteri, vena, koroner dan portal (sistemik).

Kira-kira manusia memiliki sekitar 2.000 galon (7.572 liter) perjalanan darah setiap hari melalui sekitar 60,000 mil (96.560 kilometer) pembuluh darah. Menurut Arkansas Heart Hospital, Rata-rata orang dewasa memiliki 5 hingga 6 liter darah yang terdiri dari plasma, sel darah merah, sel darah putih dan trombosit. Selain darah, Sistem Peredaran Darah bergerak juga Getah Bening yang merupakan cairan bening yang membantu membersihkan tubuh dari bahan yang tidak diinginkan.

Menurut NLM, Jantung, Darah dan Pembuluh Darah membentuk komponen Kardiovaskular dari sistem sirkulasi. Ini termasuk sistem paru-paru “loop” melalui paru-paru dimana darah teroksigenasi. Hal ini juga dapat menggabungkan sirkulasi sistemik yang mengalir melalui seluruh tubuh untuk menyediakan darah beroksigen.  

Sementara menurut Mayo Clinic, Sistem peredaran paru mengirim darah yang kehabisan oksigen dan jantung melalui arteri pulmonal ke paru-paru dan mengembalikan darah beroksigen ke jantung melalui vena pulmonal.

Menurut NLM, Darah yang kekurangan oksigen memasuki atrium kanan jantung dan mengalir melalui katup trikuspid (katup atrioventrikular kanan) ke vertikal kanan. Dari sana dipompa melalui katup semilunar paru ke arteri pulmonal dalam perjalanan ke paru-paru. Ketika sampai ke paru-paru, karbon dioksida dilepaskan dari darah dan oksigen diserap vena pulmonal mengirim darah kaya oksigen kembali ke jantung.

Sirkulasi Sistemik adalah bagian dari sistem peredaran darah adalah jaringan vena, arteri dan pembuluh darah yang mengangkut darah dari jantung, layanan sel-sel tubuh dan kemudian masuk kembali ke Jantung.

Penyakit Sistem Sirkulasi

Cara kerja otak dan saraf

Cara kerja otak dan saraf

Kredit. Ross Toro, Kontributor LiveScience.com

Menurut American Heart Association, Penyakit Kardiovaskular adalah penyebab utama kematian di Amerika Serikat karena sifatnya yang luas dan kritis. Ini adalah salah satu sistem tubuh yang paling rentan terhadap penyakit.

Salah satu penyakit yang paling umum dari Sistem Peredaran Darah adalah arteriosklerosis dimana endapan lemak di arteri menyebabkan dinding menjadi kaku dan menebalkan dinding. Misalnya 2,6 juta orang di Inggris menderita penyempitan arteri jantung. Menurut Cayo Clinic penyebabnya adalah penumpukkan lemak, kolesterol dan bahan lain di dinding arteri. Ini dapat membatasi aliran darah atau dalam kasus yang parah menghentikannya bersama-sama yang dapat menghasilkan serangan jantung atau stroke.

Stroke melibatkan penyumbatan pembuluh darah ke otak dan merupakan kondisi utama dari Sistem Peredaran Darah. Menurut Michael Weinberg dari Sistem Kesehatan North Shore-LIJ “Faktor resiko lainnya adalah merokok, diabetes dan kolesterol tinggi”, katanya.

Penyakit Peredaran Darah lainnya adalah hipertensi atau yang biasa disebut Tekanan Darah Tinggi yang dapat menyebabkan jantung bekerja lebih keras dan dapat menyebabkan komplikasi seperti serangan jantung, stroke, atau gagal ginjal. 

NLM mencatat sekitar 75 juta orang dewasa Amerika atau satu dari setiap tiga orang dewasa memiliki tekanan darah tinggi.

Aneurisma aorta terjadi ketika aorta rusak dan mulai membengakak dan akhirnya robek yang dapat menyebabkan pendarahan internal yang parah. Kelemahan ini dapat hadir saat lahir atau hasil dari aterosklerosis, obesitas, tekanan darah tinggi atau kombinasi dari kondisi ini.

Penyakit arteri perifer yang juga dikenal sebagai PAD, biasanya melibatkan area penyempitan atau penyumbatan di dalam arteri. Menurut Jay Radhakrishnan, Seorang ahli radiologi intervensional di Houston, Texas. Selain itu, insufisiensi vena kronis yang juga dikenal sebagai CVI, melibatkan daerah refluks atau aliran mundur di dalam vena supervisial ekstermitas bawah.

PAD didiagnosis dengan pengujuan noninvasif termasuk uktrasound, CT Scan dan atau MRI. Ultrasound adalah yang paling murah dari metode ini. tetapi juga paling sedikit memberikan detail karena CT dan MRI menunjukkan tingkat detail anatomi yang jauh lebih tinggi ketika mengindetifikasi area penyempitan atau penyumbatan di dalam arteri . CVI didiagnosis dengan USG karena refluks vena dapat diukur secara akurat oleh USG yang akhirnya dapat memandu pengobatan.

Studi tentang Sistem Peredaran Darah

Kardiolog adalah spesialis yang disertifikasi untuk mendiagnosa, mengobati dan mencegah penyakit penyakit jantung arteri dan vena. Ahli Jantung disertifikasi oleh American Board of Internal Medicine (ABIM) setelah memenuhi persyaratan pendidikan dan praktik. Sebelum disertifikasi sebagai ahli jantung, Mereka yang becita-cita untuk spesialisasi harus disertifikasi dalam penyakit dalam.

Kemudian ahli jantung dapat menjadi tersertifikasi di salah satu dari beberapa subspesialisasi kardiologi, termasuk kardiologi transplantasi, penyakit kardiovaskular, elektrofisiologi jantung klinis dan kardiologi intervensional.

Sejarah Sistem Peredaran Darah

  • Abad ke-16 SM, The Ebers Papyrus, Sebuah dokumen medis Mesir Kuno, memberikan beberapa tulisan paling awal di peredaran darah yang menggambarkan koneksi jantung ke arteri.  
  • Abd ke-6 SM, Dokter Ayurvedic Sushruta di India Kuno menjelaskan bagaimana cairan vital beredar diseluruh tubuh.
  • Abad ke-2 AD, dokter Yunani, Galen, Mendokumentasikan bagaimana pembuluh darah membawa darah, mengindetifikasi darah vena (merah gelap) dan arteri (lebih terang dan lebih tipis) dan mencatat bahwa masing-masing memiliki fungsi yang terpisah.
  • 1628, William Harvey, seorang dokter Inggris pertama kali menggambarkan Sistem Peredaran Darah atau Sirkulasi Darah.
  • 1706, Raymond de Vieussens, seorang profesor anatomi Perancis, Pertama-tama menggambarkan struktur bilik dan pembuluh jantung.
  • 1733, Stephen Hales, seorang pendeta dan ilmuwan Inggris, mengukur tekanan darah untuk pertama kalinya.
  • 1816, Rene T,H Laennec, seorang dokter Perancis menciptakan Stetoskop.
  • 1902, Dokter Amerika, James B. Herrick pertama mendokumentasikan penyakit jantung akibat pengerasan arteri.
  • 1903, Ahli fisiologi Belanda, Willem Einthoven menciptakan elektrokardiograf.
  • 1952, Operasi jantung terbuka pertama yang berhasil dilakukan oleh F. John Lewis, seorang ahli bedah Amerika.
  • 1967, Ahli bedah Afrika Selatan Christian Barnard melakukan tranplantasi pertama dari seluruh jantung dari satu orang ke orang lain.
  • 1982, Dokter Amerika Robert Jarvik, mendesain jantung buatan pertama dan ahli bedah Amerika Willem DeVries menanamnya.
  • 2016, Studi menemukan bahwa 45 persen dari semua serangan jantung di Amerika Serikat mungkin tidak memiliki gejala apapun, menurut penelitian yang dipublikasikan dalam journal Circulation.
  • 2017, Para peneliti menemukan bahwa ganja dapat mengurangi kemungkinan A-fib di antara pasien gagal jantung. “Saya sangat terkejut bahwa itu benar-benar assosiasi yang saya temukan,” kata penulis utama studi Dr. Oluwole Adegbala, seorang residen medis di Rumah Sakit Englewwod dan Pusat Medis di New Jersey. Adegbala mempresentasikan temuan ini di pertemuan Sesi Ilmiah Asosiasi Jantung Amerika di Anaheim, California.
  • 2018, Sustu jenis virus yang disebut bakteriofag yang diperoleh dari sebuah danau menyelamatkan seorang pria lanjut usia yang memiliki infeksi resisten antibiotik di jantungnya.
  • 2018, Google memindai 300.000 pasien retina untuk melatih Al untuk mendeteksi penyakit jantung.                   

 


Views

Baca Juga  Manfaat Wudhu Untuk Kesehatan | Obat Kanker

Post Disclaimer

The information contained in this post is for general information purposes only. The information is provided by FAKTA, FUNGSI DAN PENYAKIT PADA SISTEM PEREDARAN DARAH ~ Batu Landak and while we endeavour to keep the information up to date and correct, we make no representations or warranties of any kind, express or implied, about the completeness, accuracy, reliability, suitability or availability with respect to the website or the information, products, services, or related graphics contained on the post for any purpose. for purchase information contact at Whatsapp Number 6281360000123 - Batu Geliga Landak

Default image
Dunny Nasution
Articles: 705

Leave a Reply

error: Content is protected !!